Perkembangan Smart Building di Indonesia

Pada awal tahun 2014 lalu, Schneider Electric dan Telkom Indonesia telah menjalin kerjasama di bidang solusi Smart Building. Konsep smart building menjadikan bangunan lebih ramah lingkungan dan penghematan energi bisa lebih dioptimalkan. Melalui penjadwalan atau pengaturan skenario.

Pengertian Smart Building

Apa itu smart building? Dalam bahasa Indonesia dapat diterjemahkan sebagai bangunan pintar. Adalah sebuah penerapan sistem pengaturan otomatis terhadap sebuah bangunan. Dimana sistem ini telah diatur dengan menggunakan algoritma yang terstrukur secara rapi. Hampir semua bagian atau komponen bangunan bisa dikelola secara otomatis. Oleh karena itu bisa disebut juga dengan Building Automation System atau BAS.

Prinsip kerja dan Komponen

Prinsip kerja smart building ini adalah integrasi berbagai komponen pada bangunan. Dari komponen yang diinstal ini selain dapat diatur secara otomatis juga terjalin komunikasi antar komponen. Secara umum metode yang digunakan untuk bangunan pintar adalah dengan menggunakan sensor. Berikut ini komponen dari smart building dan metode pengintegrasiannya:

Suhu dan Kelembapan

Komponen ini terkait dengan HVAC yang merupakan singkatan dari Heating, Ventilation, Air Conditioning. Biasa disebut juga dengan istilah tata udara. Dengan memonitoring secara otomatis suhu dan kelembapan ruangan. Dengan menggunakan sensor temperatur dan suhu. Bisa diatur pada suhu berapa AC atau pemanas dinyalakan atau dimatikan. Kapan tirai dan jendela dibuka atau ditutup.

Pencahayaan

Pencahayaan atau penerangan termasuk komponen instalasi pada smart building. Gambaran prinsip kerjanya, saat hari yang cerah, tirai dibuka, level cahaya cukup terang, maka lampu secara otomatis bisa dimatikan. Namun bila cuaca mendung atau hujan, tidak cukup cahaya untuk menerangi, lampu pun otomatis akan menyala. Tingkat pencahayaan juga bisa diatur lebih detail lagi. Begitupun ketika jam operasional gedung sudah berakhir, maka lampu bisa dimatikan seluruhnya. Terkecuali ruang keamanan, dimana disitu masih ada petugas. Sensor smart building yang digunakan adalah optical sensors.

Energi

Semakin besar bangunan tentu membutuhkan energi yang lebih tinggi. Apabila pihak manajemen properti masih mengelola secara manual, kecenderungannya ada faktor yang terlewat. Sehingga menjadikan penggunaan energi semakin boros. Selain pencahayaan dan HVAC, banyak komponen dari bangunan yang menggunakan listrik. Seperti pompa, dispenser, komputer, televisi, dan sebagainya. Seharusnya mati atau tidak terkoneksi dengan aliran listrik saat bangunan sedang kosong.

Prinsip kerja Electrical current (CT) sensors pada smart building adalah memperhitungkan penggunaan energi. Bisa diterapkan pada sebuah sirkuit, zona, atau level mesin. Dengan adanya sensor energi pada sistem smart building, kita bisa mengetahui adanya pemborosan. Sehingga penghematan energi tentu bisa dimaksimalkan.

Dan ketika kita mengetahui tingkat penggunaan energi secara normal. Maka kita bisa mengetahui apabila ada penggunaan energi yang berlebih. Yang bisa berarti adanya proses overload pada sebuah mesin. Dengan segera bisa dilakukan perawatan atau perbaikan. Tanpa perlu menunggu kerusakan yang lebih parah.

Keamanan

Adanya CCTV, door lock, sensor, dan alarm yang terintegrasi, menjadikan bangaunan lebih aman. Saat ini sudah ada berbagai jenis door lock yang tersedia di pasaran. Mulai dari yang menggunakan sidik jari, QR Code, barcode, RFID, dan sebagainya. Hal ini tentu mencegah sembarang orang untuk bisa masuk. Apabila berhasil menerobos masuk pun, sensor akan mengirim data saat pintu terbuka. CCTV pun siap merekam walau dalam keadaan gelap. Pemantauan ini bisa dilakukan via Smart Phone atau layar monitor pihak security. Bagian yang diterobos bisa dikunci secara paksa, sehingga penerobos tidak mungkin melarikan diri.

Pada apartemen atau hotel modern. Sistem keamanan bisa lebih diperketat lagi dengan membatasi penggunaan lift. Artinya tenant atau penyewa hanya bisa mengakses lift untuk ke lantai kamar dan lantai lobby saja.

Setelah memahami komponen smart building, tentu menjadikannya lebih menarik. Tidak hanya di Indonesia, sistem otomasi bangunan ini sudah semakin digalakkan di berbagai negara maju dan berkembang. Menjadikan gedung lebih ramah lingkungan dan hemat energi. Di sisi yang lain lebih mempermudah pihak pengelola properti. Biaya yang ditawarkan pun relatif lebih murah dibanding hasil dari penghematan.

Penerapan Smart Building

Pesatnya perkembangan teknologi, menjadikan Internet of Thing (IoT) di bidang ini juga semakin menjamur. Persaingan yang semakin kompetitif, harga yang terjangkau. Penerapan smart building Indonesia pun menjadi semakin luas. Tidak hanya untuk bangunan komersil, bahkan sekarang sudah merambah ke institusi pendidikan dan keagamaan. Berikut ini contoh penerapan pada bangunan yang terintegrasi dengan metode smart buidling.

  • Gedung Perkantoran.
    Komponen yang diintegrasi adalah: CCTV, smart door lock untuk area khusus. Atau smart door lock dengan absensi sehingga akan bisa tercatat waktu pertama kali karyawan masuk kantor. pengatur kelembapan, suhu, dan penerangan otomatis.
  • Hotel dan Apartemen.
    Kedua jenis bangunan ini memiliki karakteristik yang hampir sama.
    • Smart access. Setiap tenant atau customer memiliki id khusus. Biasanya berupa kartu, QR code, atau barcode. Dimana telah diatur untuk bisa digunakan sesuai dengan kamar yang dipesan atau dimiliki. Seperti yang sempat kami jelaskan di atas. Akan ada juga pembatasan pengguanaan akses lift.
    • Pemasangan cctv pada titik tertentu, smoke detector adalah pengaman wajib yang harus diinstal.
    • Tentu saja pengatur penerangan, kelembapan, dan suhu otomatis
  • Mall / Pusat Perbelanjaan.
  • Airport / Terminal.
  • Rumah Sakit.
  • Institusi Pendidikan: Sekolah, Perguruan Tinggi.
  • Keagamaan: Masjid, Gereja, Pura, Wihara.
  • Rumah atau biasa disebut dengan Smart Home.

Jasa Instalasi Smart Building

Kami sebagai rintisan perusahaan manajemen properti menyediakan jasa instalasi smart building dan smart home untuk seluruh wilayah di Indonesia. Info lebih lanjut hubungi 081-333-833-845. Dengan bekerja sama dengan beberapa kontraktor di bidang ini. Memastikan anda mendapatkan penawaran terbaik dari kami. Atau anda bisa memilih perusahaan yang ada dalam daftar kami.

3 thoughts on “Perkembangan Smart Building di Indonesia”

  1. Saat ini smart building dan building automation menjadi semakin menarik, perkembangan IoT yang pesat menjadi pendukung utama.

    Di sisi yang lain, vendor harus tetap memperhatikan dan terus mengevaluasi adanya celah keamanan. Sehingga sistem smart building tidak mudah untuk dibobol pihak yang tidak bertanggung jawab.

    Overall, good article

  2. Kalo saya lihat penerapan smart building system ini memang sudah sangat luas sekali. Tidak hanya untuk bangunan komersial, bahkan di masjid perumahan kami juga sudah mulai diterapkan secara bertahap. Saat ini smart display, untuk event, jadwal khatib, dan cctv dipasang di setiap sudut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *